Perubahan yang Memberdayakan: Better Work Viet Nam menangani pelecehan seksual dan kekerasan berbasis gender melalui inisiatif yang ditargetkan

29 Jan 2024

HO CHI MINH CITY, Vietnam, 29 Januari 2024 - Pelecehan seksual dan kekerasan berbasis gender (GBV) merupakan masalah yang mendesak dalam industri garmen di seluruh dunia, yang kemungkinan besar semakin memburuk selama pandemi COVID-19 karena individu-individu bergulat dengan kesulitan ekonomi dan sosial yang meningkat.

Di Vietnam, upaya untuk mengatasi dan memberantas pelecehan seksual dan GBV di seluruh industri garmen telah mendapatkan momentum. Better Work Viet Nam telah meluncurkan serangkaian program dan inisiatif selama bertahun-tahun, berkolaborasi dengan mitra lokal dan internasional untuk mengatasi masalah ini di seluruh lantai pabrik di sektor ini.

Antara Agustus-September 2023, program ini melakukan survei internal tentang pencegahan pelecehan seksual untuk mendapatkan wawasan tentang masalah ini. Survei yang dibagikan kepada para mitranya selama Better Work Viet Nam Business Forum tahun lalu, mengumpulkan tanggapan dari lebih dari 500 responden di sekitar 100 pabrik yang berpartisipasi. Survei tersebut mengungkapkan bahwa individu yang mengalami pelecehan seksual sering kali menahan diri untuk tidak menceritakan atau melaporkan kasus mereka.

Bentuk-bentuk pelecehan seksual secara verbal dan sentuhan yang tidak diinginkan muncul dari survei sebagai masalah yang paling banyak terjadi, dan juga mengungkapkan kurangnya pemahaman tentang berbagai bentuk perilaku tersebut, terutama di kalangan responden pria.

Temuan ini sejalan dengan temuan yang ada dalam makalah diskusi Better Work tentang pencegahan pelecehan seksual di industri garmen global, yang diterbitkan pada bulan Juli 2023. Di sini, bukti menunjukkan bahwa intervensi pelecehan seksual terjadi dalam "budaya hierarkis dan patriarkis, yang dibentuk oleh kurangnya pengakuan terhadap pelecehan seksual, dan budaya diam di mana sebagian besar perempuan takut untuk melapor".

Survei di Vietnam menunjukkan bahwa sekitar 60 persen responden mengakui kerentanan pekerja perempuan terhadap pelecehan seksual di tempat kerja, terutama di area seperti toilet, bengkel pabrik, dan gudang. Sementara itu, sekitar 10 persen dari mereka melaporkan telah menyaksikan kejadian pelecehan seksual di tempat kerja.

Menyadari pentingnya membangun kerangka hukum untuk lingkungan kerja yang aman dan sehat, Kode Tenaga Kerja Vietnam 2019 secara eksplisit melarang dan mengutuk pelecehan seksual di tempat kerja. Kode Etik ini memberdayakan para korban untuk memutuskan kontrak secara sepihak, sementara perusahaan dapat memberhentikan mereka yang melanggar pedoman pencegahan dan aturan internal.

Sejak tahun 2018, Better Work Viet Nam telah mempertahankan kolaborasi yang kuat dengan para mitranya, termasuk pemerintah, asosiasi bisnis, serikat pekerja, merek, dan pabrik-pabrik yang berpartisipasi, untuk memastikan upaya yang kuat dalam menangani kesetaraan gender dan mencegah pelecehan seksual yang terjadi di seluruh industri.

"Sangat penting untuk meningkatkan kesadaran manajemen pabrik dan pekerja akan pelecehan seksual, melatih mereka untuk mengenali segala bentuknya, dan menanamkan pemahaman tentang konsekuensi yang terkait dengan perilaku tersebut," ujar Nguyen Hong Ha, Manajer Program Better Work Vietnam.

Penasihat Perusahaan Better Work Vietnam telah bekerja untuk memastikan bahwa setiap pabrik yang berpartisipasi mengembangkan kebijakan pelecehan seksual yang jelas yang dikomunikasikan secara efektif di seluruh tempat kerja. Staf pabrik juga secara aktif didorong untuk berpartisipasi dalam sesi reguler khusus program dan skema Pelatihan untuk Pelatih (ToT), untuk meningkatkan kesadaran dan penyebaran informasi di setiap perusahaan.

Program ini juga berkolaborasi tahun lalu dengan proyek Rantai Pasokan Global ILO untuk menyelenggarakan Pelatihan Pencegahan Pelecehan Seksual yang menargetkan para pejabat dari Konfederasi Buruh Umum Vietnam (VGCL) di tingkat nasional dan provinsi.

Melalui kerja sama dengan Kamar Dagang dan Industri Vietnam (VCCI), Better Work Viet Nam dan ILO juga mengembangkan panduan tentang pengarusutamaan gender melalui kebijakan sumber daya manusia di perusahaan. Inisiatif ini berada di bawah Program Membangun Jembatan, yang mencakup sesi pelatihan untuk anggota pemerintah, sektor swasta dan serikat pekerja, diskusi tentang pengintegrasian pertimbangan gender ke dalam kebijakan SDM, berbagi praktik terbaik, dan menyusun strategi pengembangan kebijakan terkait gender di tempat kerja.

"Dalam bisnis, kesetaraan gender sangat penting, terutama di industri dengan tenaga kerja perempuan yang signifikan seperti garmen dan alas kaki," ujar Nguyen Tien Tung, Kepala Pengawas Ketenagakerjaan Kementerian Tenaga Kerja, Penyandang Cacat, dan Urusan Sosial Vietnam, dan Ketua Komite Penasihat Proyek Better Work Viet Nam.

"Program Building Bridges sangat berharga, menawarkan wawasan tidak hanya tentang kesetaraan gender tetapi juga mendorong pertukaran informasi di antara lembaga-lembaga pemerintah, termasuk MOLISA, Kamar Dagang dan Industri Vietnam, dan Konfederasi Umum Buruh Vietnam," tambahnya.

Kolaborasi dengan merek-merek juga terbukti menjadi kunci untuk menantang status quo dalam industri tekstil Vietnam. PUMA, salah satu dari lebih dari 60 merek internasional yang berkolaborasi dengan Better Work selama bertahun-tahun, berada di garis depan dalam pertempuran ini di antara para pemasoknya.

Pada tahun 2021, PUMA mengunggah kursus video yang diproduksi Better Work tentang pencegahan pelecehan seksual ke platform Micro Benefit di Vietnam. Sebanyak 175 karyawan di enam pabrik berhasil menyelesaikan pelatihan secara online. Tim keberlanjutan PUMA di Vietnam juga mengadakan sesi pelatihan untuk para manajer pabrik pada tahun 2022. Para manajer ini, pada gilirannya, menyelenggarakan pelatihan pelecehan seksual berbasis kelas, yang secara efektif menjangkau lebih dari 70.000 pekerja.

"Melatih perempuan tentang hak-hak mereka dan memberdayakan mereka untuk memajukan karir mereka lebih jauh adalah kunci untuk mencapai kesetaraan gender, di mana laki-laki dan perempuan memiliki kekuatan dan kesempatan yang sama untuk pendidikan, perawatan kesehatan, partisipasi ekonomi, dan pengembangan diri," ujar Annie Phan, Manajer Senior Keberlanjutan Sosial, PUMA Vietnam. "Tujuh puluh lima persen pekerja yang memproduksi produk PUMA adalah perempuan dan 71% posisi manajerial di pabrik-pabrik pemasok Tier 1 kami di Vietnam dipegang oleh perempuan."

Untuk lebih mempromosikan kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan di seluruh industri, Better Work Vietnam telah menjalankan proyek Gender Equality and Returns (GEAR). Proyek yang dimulai pada tahun 2020 ini mengintegrasikan pengetahuan teknis, pengembangan keterampilan kepemimpinan, dan pelatihan di tempat kerja untuk membantu pabrik meningkatkan produktivitas di tingkat lini. Hal ini dicapai dengan membekali operator perempuan dengan keterampilan yang dibutuhkan untuk bekerja secara efektif dan dipromosikan sebagai pemimpin lini. Sejauh ini, 148 pekerja perempuan telah mengikuti dan lulus dari proyek ini, dan saat ini menduduki posisi penyelia di pabrik mereka.

Pendekatan pelatihan Better Work lainnya, yang dikenal sebagai program Duta Pabrik, juga telah diterapkan di Vietnam untuk memacu perubahan. Proyek ini bekerja sama dengan staf inti perusahaan untuk membangun kapasitas dan menghasilkan dampak yang meluas pada personel pabrik.

Hal ini memungkinkan peserta pelatihan untuk meniru peran Penasihat Perusahaan Better Work selama proses konsultasi dan mengoordinasikan intervensi virtual dalam model layanan Better Work. Pelatihan ini juga bertujuan untuk meningkatkan kesadaran tentang kesetaraan gender dan mempromosikan pemberdayaan perempuan di tingkat pabrik. Sejak diluncurkan, lebih dari 200 peserta pelatihan telah bergabung dalam inisiatif ini.

Pada fase 2022-2027 saat ini, Better Work Viet Nam akan mengintensifkan upayanya dalam isu-isu terkait gender, yang bertujuan untuk meningkatkan diskusi dan intervensi ke tingkat berikutnya. Program ini siap untuk meningkatkan strateginya dalam mengatasi ketidaksetaraan gender dan mencegah pelecehan di tempat kerja sebagai bagian dari tujuan menyeluruh untuk mencapai skalabilitas dan perubahan yang berkelanjutan.

Berlangganan Buletin kami

Ikuti perkembangan berita dan publikasi terbaru kami dengan berlangganan buletin reguler kami.